Menag tidak bosan usulkan petunjuk berbahasa Indonesia

Kamis, 17 Oktober 2013 07:09 WIB | Dilihat 5151 Kali
Budi Santoso
Ilustrasi. Bus yang diubah seperti ambulans untuk membawa jemaah sakit bersafari wukuf. (ANTARANEWS/ Fitri Supratiwi)
Mekkah (ANTARA News) - Menteri Agama Suryadharma Ali mengaku tidak pernah bosan untuk mengusulkan kepada pemerintah Arab Saudi agar diizinkan memasang papan petunjuk berbahasa Indonesia karena banyak jamaah Indonesia tersesat akibat tidak memahami petunjuk arah dalam Bahasa Arab.

"Usulan itu tidak pernah berhenti diminta setiap tahun dan baru diketahui ada penolakan itu disebabkan mereka menganggap Bahasa Indonesia sama dengan Bahasa Melayu dan sudah ada petunjuk itu dalam Bahasa Melayu," kata menteri yang juga Amirul Haj Amirul Haj itu saat mengunjungi Media Center Haji di Daerah Kerja (Daker) Mekkah, Rabu.

Menteri kemudian menjelaskan bahwa Bahasa Indonesia berbeda dengan Bahasa Melayu walaupun akar Bahasa Indonesia berasal dari Melayu, selain itu jumlah jamaah Indonesia lebih besar dibandingkan dengan jamaah yang memahami Bahasa Melayu.

"Kalau digabung penduduk Malaysia, Singapura, Filipina dan Thailan yang bisa Bahasa Melayu, jumlahnya tidak seberapa dibanding 240 juta di Indonesia. Jadi, sebenarnya sudah pantas ada petunjuk dalam Bahasa Indonesia, terutama saat musim haji," katanya.

Sementara itu, berdasarkan data di sejumlah pos petugas, tidak kurang dari 500 jamaah haji Indonesia tersesat dan tidak mengetahui arah pulang ke maktab mereka.

Jumlah yang tersesat dipastikan lebih banyak lagi karena banyak juga yang diselesaikan antarjamaah sendiri.

"Petugas yang sudah pernah mukim di Mekkah saja ada yang tersesat, apalagi jamaah haji terutama yang berusia lanjut," kata Menteri Agama.

Menag juga mengakui lokasi Jamarot sekarang memang cukup membingungkan karena ada jembatan layang dan persimpangan sehingga mereka yang sudah berkali-kali datang juga sering harus menghafal lebih dulu.

"Lokasinya sekarang banyak perbedaan, terutama adanya beberapa terowongan baru," katanya.

Menurut Menteri, jika izin untuk membuat petunjuk berbahasa Indonesia itu dikabulkan Pemerintah Arab Saudi, maka pihaknya akan memasang papan arah, terutama di lokasi-lokasi strategis seperti Jamarot, Masjidil Haram, Mina dan Arafah.

"Kami akan terus melobi, agar upaya ini bisa dipenuhi," katanya.

Terkait dengan 11 kendaraan roda dua yang membantu mengantarkan jamaah tersesat, Menteri mengakui bahwa jumlah kendaraan itu tidak cukup sehingga tahun depan kalau memungkinkan akan ditambah sampai 50 kendaraan.

"Nanti akan ditempatkan di pos-pos tertentu agar jamaah yang tersesat segera diantarkan ke pondokan atau maktabnya," katanya.
(B013/E011)